KISAH PARA NABI UNTUK ORANG DEWASA (BAG 32)

Posted on Updated on


KISAH NABI ZAKARIYA AS DAN MARYAM (MARIA)

Pada jaman dahulu kala, hiduplah seorang nabi dan seorang ahli ilmu. Nabi itu bernama Zakariya as, sedangkan ahli ilmu itu bernama Imran. Imran sangat mendambakan seorang anak. Sampai detik ini, istrinya samasekali belum hamil.

Pada suatu pagi, istri Imran melihat seekor induk burung yang menyuapi makan anaknya. Melihat itu, dia teringat akan keadaan dirinya sendiri yang masih belum juga dikaruniai anak. Diangkatnya tangan untuk menengadah dan berdoa dengan sepenuh hati.

Allah kemudian mengabulkan doa tersebut. Beberapa waktu kemudian, dia merasakan janin di dalam perutnya. Dia sangat bersyukur dan bernazar untuk menjadikan putranya kelak sebagai pelayan di rumah ibadah (Baitul Maqdis).

Akhirnya bayi itu pun lahir. Di luar dugaan, ternyata anak itu perempuan, bukan laki-laki seperti yang diharapkan. Walau begitu, dia tetap bersyukur dan bertekad akan melaksanakan nazarnya, menjadikan anaknya sebagai pelayan Baitul Maqdis. Allah lebih mengetahui apa yang lebih baik. Bayi perempuan itu kemudian diberi nama Maryam, atau orang Kristen menyebutnya Maria.

Sebelum Maryam lahir, Imran, ayahanda Maryam meninggal dunia. Setelah Maryam lahir semua orang berebut untuk mendapatkan kehormatan mengasuh Maryam, mengasuh anak dari orang yang mulia. Melihat itu semua, Zakariya as berkata, “Aku yang akan merawatnya karena Imran masih kerabatku. Aku juga nabi dari umat ini. Aku lebih berhak mengasuh bayi ini daripada kalian semua.”

“Mengapa bukan kami saja? Kami tidak akan membiarkanmu memperoleh kehormatan itu tanpa perlawanan kami,” kata orang-orang itu sambil marah-marah. Hampir saja mereka akan bertengkar, namun mereka kemudian mensepakati sebuah cara yaitu lewat undian.

Maryam diletakkan di tanah dan disampingnya juga diletakkan anak-anak panah milik orang-orang yang ingin mengasuhnya. Lalu didatangkan anak kecil yang akan mengambil satu anak panah. Dan ternyata anak panah milik nabi Zakariya yang diambil.

“Allah telah memutuskan aku sebagai pengasuh Maryam,” kata Zakariya. Tapi orang-orang tidak terima atas hasil undian itu, “Tidak. Undian harus diulang lagi.”

Kemudian mereka melakukan undian lagi. Kali ini caranya beda. Masing-masing dari mereka menulis nama di anak panah lalu melemparkan anak panah ke sungai. Barangsiapa yang anak panahnya melawan arus maka dialah yang berhak mengasuh Maryam. Dan ternyata hanyalah anak panah milik Zakariya as saja yang melawan arus.

Zakariya mengira orang-orang sudah bisa menerima hasil undian itu. Tapi ternyata tidak. Mereka menginginkan undian lagi, hanya caranya yang dirubah. Kali ini anak panah yang mengikuti arus-lah yang berhak mengasuh Maryam. Dilemparlah anak-anak panah mereka dan sekali lagi, hanya milik Zakariya yang mengikuti arus, sedangkan yang lain melawan arus. Apa boleh buat, mereka harus merelakan Maryam diasuh oleh nabi mereka, Nabi Zakariya as.

Zakariya as kemudian membesarkan Maryam dengan kemuliaan. Maryam memiliki tempat khusus atau mihrab di Bait Suci. Maryam jarang sekali meninggalkan mihrab. Sehari-hari diisinya dengan shalat, beribadah, berzikir dan mencintai Allah.

Pada suatu hari, Zakariya as mengunjungi Maryam di mihrabnya. Zakariya pun keheranan melihat mihrab Maryam penuh dengan buah-buahan. Pada musim panas, di dalam mihrabnya penuh dengan buah-buahan musim dingin.

“Bagaimana mungkin ini terjadi?” tanya Zakariya.

“Semua itu rezeki dari Allah,” jawab Maryam.

Dan kejadian terjadi berulang-ulang.

Sebenarnya Zakariya sendiri menginginkan anak juga yang akan mewarisi ilmu, menjadi nabi dan meneruskan untuk berseru ke kaumnya untuk selalu mengingat Allah. Zakariya berdoa tanpa mengeraskan suara. Sebagai nabi, Zakariya khawatir jika kaumnya nantinya akan sesat setelah dia meninggal. Allah pun mengabulkan doanya. Seorang malaikat memanggilnya,

“Hai Zakariya, sesungguhnya Kami memberi kabar gembira kepadamu akan (datangnya) seorang anak yang namanya Yahya, yang sebelumnya Kami belum pernah menciptakan orang yang serupa dengan dia.” (QS. Maryam 7)

Zakariya terkejut sekaligus gembira.

“Zakariya berkata, ‘Ya Tuhanku, bagaimana akan ada anak bagiku, padahal istriku adalah seorang yang mandul dan aku (sendiri) sesungguhnya sudah mencapai umur yang sangat tua?’” (QS. Maryam : 8 )

Kemudian malaikat tersebut menjelaskan bahwa ini sudah menjadi kehendak Allah, dan pasti, kehendak Allah pasti akan bisa terwujud walaupun itu sangat tidak masuk akal menurut hitung-hitungan manusia.

Allah kemudian mengabarkan bahwa Zakariya tidak akan bisa bicara walaupun beliau sedang tidak sakit. Ketika itulah istri nabi Zakariya hamil  dan mukjizat Allah pun terlaksana.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s