PERANG SALIB : PERANG PANJANG ISLAM DAN KRISTEN (BAG 1)

Posted on Updated on


PROLOG
Sebelum kita membahas tentang Perang Salib, aku ingin bercerita tentang pengalamanku yang menggambarkan pengetahuan umat Islam Indonesia tentang sejarah agamanya sendiri. Saat itu, keluargaku mengadakan acara akikah anakku yang pertama dengan mengundang salah satu ustad yang lumayan terkenal di sekitaran Madiun. Nama Saladin aku berikan kepada anakku untuk penghormatan seorang sultan yang telah merebut Palestina kembali dari tangan kaum Kristen eropa kembali ke tangan pangkuan Islam pada abad pertengahan. Dia adalah Shalahuddin Al-Ayubbi, dan orang barat menyebutnya Saladin.

Konyolnya, sang ustad mengira bahwa nama Saladin adalah akronim dari namaku dan nama istriku. Memang, itu bisa juga dianggap akronim, tapi ada yang lebih bermakna di balik nama itu, yaitu nama seorang sultan besar yang menang di Perang Salib, sebuah perang antara yang haq dan bathil, perang panjang antara Islam dan Kristen. Rasanya menyedihkan mendapatkan kenyataan bahwa orang Islam tak mengetahui sejarah agamanya sendiri.

Melihat kenyataan itu, aku ingin sekali bercerita tentang Perang Salib sebagai sebuah cerita sejarah. Aku menulis seri tulisan ini berdasarkan dari buku yang berjudul Perang Suci: Dari Perang Salib hingga Perang Teluk karangan Karen Armstrong. Buku ini bercerita cukup komprehensif dan lengkap, membuka mataku untuk yang pertama tentang Perang Salib. Buku ini diterbitkan oleh Serambi dengan tebal mencapai 926 halaman. Di seri tulisan ini aku hanya ingin membahas perang salib, bukan perang-perang suci lainnya sebagai sebuah kisah sejarah yang notabene ditulis oleh ilmuwan barat sendiri – Karen Armstrong, orang Inggris – sehingga kebenaran ilmiahnya cukup kuat. Di sana-sini aku juga menambahkan beberapa pendapatku, mencoba untuk mencari kaitannya dengan kondisi umat Islam di Indonesia di masa sekarang ini.

Akhirnya, aku coba menghibur diri, semoga saja ustad yang memberi tausiah dalam acara akikah anakku tersebut tak kenal Saladin tapi beliau mengenal Shalahuddin Al-Ayyubi dengan segala keteladannya.

*** *** ***

Orang barat menyebut perang salib ini dengan sebutan crusade. Kata ini juga pernah terlontar dari mulut George W. Bush ketika gedung WTC runtuh dalam peristiwa 11 September. Ini mengindikasikan bahwa Amerika Serikat melakukan perang melawan terorisme dipandang sebagai perang salib modern, yaitu perang melawan Islam. Benar atau tidak, silahkan Anda menilai sendiri.

Crusade berasal dari kata bahasa Perancis croix, yang berarti “salib” (cross). Sebenarnya para tentara salib sendiri tak pernah menyebut dirinya sebagai tentara salib, tapi mereka menyebut dirinya sebagai kaum peziarah (pilgrims). Mereka menjahitkan tanda salib di pakaian mereka dan merasa sedang benar-benar mematuhi perintah Kristus, untuk mengambil salib dan mengikutinya hingga mati, jika perlu. Sejak semula, salib dan penyaliban menjadi hal pokok dari gerakan tentara salib. Mereka berbaris untuk membebaskan Gereja Makam Suci, yang mereka yakini sebagai tempat Yesus disalib dan tempat makam Kristus. Saat gerakan ini dikumandangkan, semua tempat ini dikuasai oleh orang Islam.

Sebelum tentara salib menguasai Yerusalem pada Juli 1099 dan membantai 40.000 orang Yahudi dan Islam secara biadab, para pemeluk agama Islam, Yahudi dan Kristen telah hidup bersama dalam suasana damai di bawah naungan hukum Islam selama 460 tahun-hampir separuh milenium!(hal 11). Saladin kemudian berhasil merebut Yerusalem kembali ke tangan orang muslim pada tahun 1187, tapi hubungan ketiga agama samawi tersebut tak pernah sebaik sebelumnya.

Sejarah mencatat bahwa bukan kaum muslimin yang memulai perang salib ini. Justru tegaknya syariah Islam telah melindungi kebebasan ketiga agama samawi di Jerusalem atau Al-Aqsha orang Islam menyebutnya. Perang salib ini dikumandangkan oleh paus, yang merupakan pemimpin tertinggi Kristen, untuk memerangi kaum muslimin yang telah hidup damai bersama orang Kristen dan Yahudi di Al Aqsha. Itulah kenyataan sejarah.


Perang salib telah merubah segalanya. Perdamaian ketiga agama tersebut hanyalah impian, bahkan di jaman modern ini. Di barat, perang salib juga membuat perubahan yang cukup dahsyat. Di Eropa dan Amerika, perang salib telah membuat kebencian yang mendalam pada kaum Yahudi, bahkan hingga kini. Kita ingat Hitler yang telah membantai orang Yahudi di Eropa, walaupun Hitler tak pernah menyatakan gerakannya dengan embel-embel Kristen. Tak hanya itu, sejak perang salib barat memandang Islam adalah musuh peradaban barat yang takkan terdamaikan. Prasangka-prasangka barat ini terlihat jelas dalam konflik-konflik dunia saat ini, seperti di Irak, Afghanistan dan sebagainya. Menurutku, ini sudah menjadi sunatullah, sudah menjadi ketentuan Allah bahwa permusuhan akan terjadi hingga akhir jaman.

KEADAAN EROPA SEBELUM PERANG SALIB
Pada abad kegelapan, jangan bayangkan Eropa seperti sekarang ini, yang teratur dan mempunyai peradaban yang maju. Pada abad itu Eropa benar-benar runtuh. Pada abad 5 dan 6 Eropa diserbu oleh orang barbar dan menghancurkan kekaisaran Romawi. Rakyat tidak dapat bertani secara memadai dan pemukiman-pemukiman mereka tersapu habis oleh siklus kelaparan, banjir dan penyakit yang sepertinya tak kunjung habis. Seolah-olah keimanan Kristen mereka benar-benar dihancurkan oleh “kehidupan duniawi” karena penduduk barbar yang baru di Eropa adalah orang-orang bidah dan memuja berhala. Sebagian besar dari mereka adalah orang-orang kasar yang buta huruf dan tidak terdidik. Sedangkan Romawi Timur, yang dikenal dengan nama Byzantium, masih kokoh di Konstantinopel. Kaisar Konstantinopel, yang menjadi kepala negara sekaligus kepala gereja adalah keturunan langsung dari para kaisar Romawi. Kerajaan Yunani Byzantium ini menjadi benteng kuat Kristen saat itu, bertahan dari serbuan Islam yang tangguh dan kaum barbar Barat di Eropa.

Saat abad kegelapan itu terdapat dua poros Kristen, yaitu Gereja Barat yang berada di Eropa dan Gereja Timur yang berada di Konstantinopel – Istambul, Turki di jaman modern ini. Perbedaan kedua gereja ini lebih bersifat psikologis daripada bersifat teologis. Di Eropa yang sedang trauma, gambaran Yesus yang menderita lebih populer. Tapi di Byzantium, gambar-gambar dan mosaik-mosaik Yesus dan para santo mengungkapkan kearifan yang kontemplatif. Gereja Timur memiliki pendekatan pada masalah teologi dan konsep Tuhan yang tradisinya berbeda dengan yang dikembangkan oleh Gereja Latin Barat di Roma.

Orang-orang Byzantium dipandang sebagai antitesis dari identitas orang barat. Orang Byzantium yang kebanyakan berdarah Yunani, dianggap sebagai bukan orang Eropa. Keanggunan dan kecanggihan mereka (yang dalam kenyataannya membuat orang barat iri karena orang Yunani lebih unggul) telah dipelintir menjadi sifat banci yang lemah. Orang barat menampilkan otot kasar mereka melawan otak orang Byzantium. Ini adalah cermin retak orang Eropa, yang menunjukkan imaji inferioritas yang tertanam dalam pada diri orang barat serta cerminan rasa iri orang barat.

Pada akhir abad 10, terjadi Reformasi Cluny di Eropa. Reformasi ini ingin mengkristenkan masyarakat Eropa dan mendidik mereka dalam cara Kristen sejati. Gerakan reformasi itu cukup berhasil. Perlahan orang Eropa menjadi Kristen, walaupun tak semuanya memiliki semangat Kristen. Paus Urban II, adalah seorang pendukung Reformasi Cluny, dan perang salib yang digagasnya dapat dipandang sebagai salah satu hasil yang paling dramatis dari gerakan ini.

Selama abad 11, tak ada lagi invasi-invasi yang menyerang Eropa. Walau begitu, masih tersisa perang-perang feodal yang cukup sengit dan keras. Para ksatria tidak lagi menjadi pembela dunia Kristen. Mereka berperang antara satu sama lain, karena tak adanya musuh bersama. Selama perperangan, seringkali rakyat jelata terperangkap di antara kedua kubu ksatria ini. Mereka biasanya akan berlindung di gereja. Rakyat jelata menganggap, gereja bisa melindungi mereka daripada para ksatria yang tak punya perhatian terhadap kesejahteraan rakyat.

Kaum Kristen selalu melakukan perjalanan ziarah ke tempat-tempat yang dianggap mereka suci. Mereka datang ke makam-makam jenazah para martir. Mereka percaya bahwa kedekatan fisik dengan para sahabat Tuhan akan membawa mereka lebih dekat dengan surga itu sendiri. Para pendukung reformasi Cluny menganggap pemujaan terhadap praktik ziarah pada abad 11 ini perlu ditumbuhkan bersamaan dengan kebaktian terhadap tempat suci, walaupun hal ini bukan maksud asli gerakan reformasi Cluny.

Tapi jelas bahwa tak ada tempat yang lebih suci daripada Yerusalem, tempat Yesus wafat dan bangkit lagi. Selama abad 11 ada antusiasme baru yang penuh gairah terhadap Yerusalem, yang dipandang oleh orang-orang awam Eropa sebagai relik tersuci dari semua relik yang ada. Bahkan Yerusalem diyakini mempunyai kekuatan ilahiah, karena Yesus berjalan di atasnya selama hidupnya. Gereja Makam Suci yang terletak di Yerusalem, dipercaya sebagai tempat Yesus disalib dan tempat Yesus dimakamkan. Banyak para peziarah Kristen yang nekat datang ke Yerusalem, melakukan perjalanan sulit dan berbahaya melalui wilayah kaum muslim.

Tapi ziarah bukanlah satu-satunya unsur yang membuat orang Kristen melakukan penyerbuan di Yerusalem. Perang feodal antar ksatria telah mengoyak Eropa juga berperan penting membuat Kristen melakukan perang salib. Dua abad penyerbuan ke Eropa dari luar, memiliterisasi Eropa dan membentuk aristokrasi yang bersifat ksatria. Dengan tak adanya musuh bersama, para ksatrian dan baron justru saling bertempur antara satu sama lain. Eropa membentuk identitas dalam kekerasan dan perang, yang mereka pandang sebagai tindakan mulia.

Kemudian gereja berusaha merangkul mereka dengan diadakannya gencatan senjata yang sering disebut sebagai Kedamaian Tuhan. Para ksatria kemudian didorong oleh gereja untuk membela Kristen seperti melawan orang-orang Normandia yang pagan di selatan Italia, atau menyerbu wilayah muslim di Sisilia dan menyerbu Toledo Spanyol yang waktu itu diduduki oleh muslim yang kemudian mundur ke Andalusia. Walaupun gereja resmi menolak perang, mereka masih bergairah untuk memadukan agresi yang dianggap bermanfaat bagi dunia Kristen. Kini para ksatria secara daramatis menaklukan wilayah muslim dan kaum pagan, memperlebar perbatasan dunia Kristen. Ini adalah sebuah inkonsistensi yang tak jelas.

Penciptaan musuh adalah sangat penting bagi Kristen Eropa saat itu. Kaum muslim yang mereka sebut dengan sebutan Sarasin, dianggap cocok dengan gambaran musuh Kristen yang sempurna, walau sebenarnya pada titik ini tak ada permusuhan dengan kaum muslimin dan samasekali tak tahu tentang agama Islam. Mereka tahu bahwa muslimin yang berada di Spanyol adalah bukan orang Kristen, ini berarti menurut mereka adalah kaum pagan yang menyembah berhala, patung dan dewa-dewa. Memerangi kaum pagan dianggap sebagai kewajiban orang Kristen, karenanya: “Jangan pernah menunjukkan cinta atau damai kepada pemuja berhala ini,” kata Charlemagne di akhir buku puisi Songs of Roland. Digambarkan secara konyol, bahwa kaum muslimin menyembah patung nabi Muhammad dan Apollo. Ini menjelaskan bahwa orang-orang Kristen itu tidak tahu menahu tentang Islam, dan ini jelas menggambarkan betapa bodohnya mereka.

Kira-kira 20 tahun sebelum terjadinya perang salib, orang-orang Turki Saljuk – orang barbar yang telah menjadi memeluk Islam, sukses mengambil sebagian besar wilayah Kristen di Asia Kecil yang waktu itu di bawah kekuasaan Byzantium. Alexius, raja Byzantium waktu itu, meminta bantuan ke Paus. Jelas ini adalah kesempatan bagi Paus Urban untuk menyerang wilayah muslimin. Ini akan memperluas kekuasaan Gereja Barat secara daramatis, walaupun Alexius waktu itu bersikeras untuk mengembalikan semua negeri yang ditaklukan prajurit barat kepada Byzantium. Perang salib telah menjelang.

42 thoughts on “PERANG SALIB : PERANG PANJANG ISLAM DAN KRISTEN (BAG 1)

    ivan said:
    September 20, 2008 pukul 2:01 pm

    Salut …, alhamdulilah akhirnya sya bertemu orang yg beramal ibadah spt Anda…
    Mohon ijin untk copy tulisannya …untuk di bacakan ke anak2 saya seri ini …semoga Allah melindungi kita semua, amin

    Marhan Faishal responded:
    Oktober 1, 2008 pukul 9:34 pm

    Silahkan saja Anda copy dan menceritakan sejarah ini ke anak Anda. Semoga generasi mereka bisa lebih melek sejarah dibandingkan generasi kita.

      kim hyeong sye said:
      Oktober 31, 2010 pukul 3:05 pm

      bener bngt tuh saya saja hampir tak percaya dgn c ert itu semoga saja mereke bisa lbh melek sejara d bdng kan generasi kt

        Marhan Faishal responded:
        November 16, 2010 pukul 9:59 am

        Sejarah haruslah kita ketahui, at least sejarah umat kita sendiri. Agar kita bisa maju ke depan, tak ada salahnya kita lihat ada apa di belakang kita. Mungkin tulisan series ini bisa disebut spion, walaupun belum mengcover semua area karena keterbatasan saya…

    Marhan Faishal responded:
    Oktober 5, 2008 pukul 6:38 pm

    Sebenarnya perang salib terjadi selama ratusan tahun terus menerus. Para raja Kristen di Eropa terus-menerus mengirim tentara salibnya ke Palestina. Tapi para sejarahwan membaginya dalam beberapa periode yang memudahkan kita untuk mempelajarinya.

    Beberapa orang juga yakin bahwa perang salib masih berlangsung hingga saat ini. Bahkan George W. Bush mengatakan “crusade” untuk memerangi para teroris yang notabene adalah muslim.

    Uditoyo said:
    Desember 14, 2008 pukul 9:15 pm

    Marhan,

    Assalamu’alaikum wr.wb., puji syukur kehadirat Allah SWT dan junjungan kita Baginda Rosul Muhammad SAW. Saya hari ini dipenuhi rasa penasaran dan mencari tahu tentang Salahudin dan menghubungkan dengan perang Salib. Demikian banyak blog dan forum yang saya baca tentang Perang yang sampai saat ini ternyata masih begitu membara dihati umat muslim dan kristiani (terutama Katolik). Saya miris membacanya tulisan-tulisan tersebut karena ada semangat yang sebenarnya hampir sama dengan umat muslim yaitu menghilangkan agama tertentu, kemudian ada tulisan yang menjelaskan tingkat kemunduran umat muslim dengan digambarkan dengan frustasinya umat muslim sehingga melakukan teror, dan hal lain lagi yang memojokan ajaran islam yang mengarah kepada teror. (part 1).

    Uditoyo said:
    Desember 14, 2008 pukul 9:30 pm

    Selanjunya, Saya menegaskan umat Islam tidak pernah punya keinginan untuk menghilangkan agama Nasrani, karena memang agama tersebut sudah diturunkan oleh Allah SWT dan dikhususkan untuk umat Bani Israil. Dan sejalan dengan waktu kemudian meluas tentunya adalah bagian dari Sejarah. Saya yakin dan percaya bahwa begitu Indahnya Kaum Muslim jika mereka bisa lebih percaya diri dan yakin bahwa memberikan contoh teladan adalah jauh lebih baik. Membangun negara dengan basis perekonomian Islam, budaya yang baik berbasis Islam merupakan jalan yang perlu ditempuh. Ketakutan yang begitu besar jika semua hal berbasis Islam ..memang luar biasa besarnya. Namun kemampuan Kaum Muslim untuk menjelaskan hal ini adalah sangat diperlukan. Hidup di Dunia Fana hanya sesaat. kadang kala terpikir untuk apa bermusuhan karena yang menentukan di Allah SWT, manusia hanya berusaha berbuat sebaik mungkin…. Semoga sukses pak Marhan. Saya ingin terus mendengar kiprah bapak dan mohon dibukukan saja sekalian…ini hal yang luar biasa dan memberikan seteguk rasa haus tentang kebesaran bakat manusia yang di berikan Allah SWT untuk mengisi Dunia ini dengan perdamaian… amin.

    Rey said:
    Desember 30, 2008 pukul 7:35 pm

    hi,. perang salib yg q tw tuh??? slm 7 kali?? tp wktx rtusan taun,. ampe sultan salahuddin dari lebanon nguasain jerussalem dari tgn raja crussader yg nmax lok gk salah guy d’lusignan,. bnr gk? trz jg salahuddin tuh pmimpin islam yg ngepung jerussalem dg 250 rb pasukan kun??? lok gk slh c,. cz yg q tw tntg perang salib ea cm itu doank??? hihihihihi

      Marhan Faishal responded:
      Desember 31, 2008 pukul 10:05 am

      Sebenarnya lebih lama lagi, tak hanya berhenti ketika Saladin merebut Palestina. Masih ada beberapa periode lagi setelah itu. Salah satunya adalah perseteruan antara Saladin dan Richard The Lion Heart, raja dari Inggris yang sangat terkenal di Barat. Rangkaian tulisan ini masih jauh dari ujung perang salib. Ada beberapa orang bahkan berpendapat bahwa perang salib sampai sekarang masih berlangsung. Hanya saja sekarang musuhnya adalah orang Yahudi dan didukung oleh negara-negara Barat seperti Amerika Serikat, Inggris dan sebagainya.

    Aswad said:
    Januari 8, 2009 pukul 1:23 pm

    Kalau menurut saya, sang ustad memang tidak mengenal yang namanya Saladin, karena itu (Saladin) panggilan orang Barat (Non Muslim) kepada Shalahuddin Al-Ayyubi.

    Thessa said:
    Januari 19, 2009 pukul 5:12 pm

    missi….
    Saya seorang nazrani,, saya hanya ingin mengatakan, kita hidup di dunia itu hanya sesaat,dan orang di dunia tidak luput dari kesalahan… maka hendaknya kita memaafkannya.. kan kita juga sering berbuat salah kan???
    apa ada dari anda semua yang sempurna.. hehehe

    Toh Yahudi, nazrani, dan muslim juga masih berasal dari satu akar, kita sama – sama menyembah Allah,. Sebenarnya kita sama, cuma beberapa tokoh besar pada masa silam ada yang berbeda pendapat sehingga kita terpecah belah menjadi banyak negara..

    Saya salut dengan anda,,karna anda tidak menyudutkan salah satu agama….
    Semoga Allah memberi pencerahan bagi kita semua,,, sehingga kita isa hidup damai, dan bisa masuk surga… amin
    Toh agama – agama kita juga mengajarkan untuk mencintai sesama kan…
    Percuma donk kalau kita punya agama tapi kita tidak cinta kepada sesama…. thu sama aja gag melaksanakan perintah Allah… dan agama hanya sbg formalitas.

    Trimakasih ya pak, udah buat blog tentang perang salib…
    Maav kalo kata 2 saya ada yg tak berkenan di hati anda semua,,,
    saya memang belum tahu banyak tentang perang salib,, ya karna saya masih di bawah umur…sehingga belum banyak makan garam seperti anda semua,….

    Peace..

      Marhan Faishal responded:
      Januari 20, 2009 pukul 2:25 pm

      Yang saya tulis di sini berdasarkan buku yang ditulis oleh Karen Armstrong, seorang peneliti dari Inggris-dan juga orang yang pernah hidup di lingkungan biara- yang banyak mempelajari sejarah ketiga agama, Islam, Kristen dan Yahudi. Jadi, hampir bisa dipastikan ini benar secara ilmiah.

    arif said:
    Maret 6, 2009 pukul 9:48 am

    terus yg filem TROY itu yg di sebut
    perang byzantium bukan
    tolong balas
    orang awam

      Marhan Faishal responded:
      Maret 10, 2009 pukul 2:33 pm

      Setahuku, Troy yang disebut di film TROY itu adalah Turki jaman sekarang, atau Byzantium pas jaman Perang Salib. Film TROY berbeda jaman dengan Perang Salib. Sepertinya sett waktu fillm itu adalah sebelum Perang Salib, makanya di situ terlihat sekali bahwa belum ada sentimen keagamaan, yang ada hanya agama pagan yang menyembah banyak dewa. Kalo perang byzantium, maaf, aku belum pernah baca atau dengar tentang perang itu. Mungkin saja itu adalah perang di jaman yang lain…

    jaka said:
    April 13, 2009 pukul 8:42 pm

    bersiaplah untuk menghadapi kaum batil.angkat senjatamu

    jaka said:
    April 13, 2009 pukul 8:44 pm

    yahudi berkata.kami akan klah pabila shalat subuh umat muslim skrg sprti salat jumat.maka hidupkan amalan islam

    izzudin al-Qassam said:
    Mei 8, 2009 pukul 2:37 pm

    @atas

    jangan hanya subuh aja seperti sholat jum’at, seharusnya 5 waktu harus seperti sholat idul fitri …

    Damai said:
    Juli 6, 2009 pukul 11:57 am

    jgn terlalu percaya buku. karena banyak buku yg berkata bohong…benar kan…!!

    saya cuman mau bilng kita tidak usa perdulikan mau perang apa atau apa tapi bagimana kita kita sebagai org yg berbakti ke agama kita asing” untuk bisa menerima setiap agama” di dunia ini dengan saling menghormati dan saling berbagi ^^

    arief said:
    Agustus 17, 2009 pukul 10:45 am

    itulah brur… makax agama kristen bs maju dibanding islam (dalam hal yg dibahas diatas), karna dia bs ngejalanin syariat agamax dinegarax, tp kt ngga ada niat tuk buat negara dgn landasan syariat islam

    berong said:
    Agustus 30, 2009 pukul 11:57 am

    uihjikhujikghihjhj

    moedjiono teguh said:
    Oktober 7, 2009 pukul 11:50 am

    orang eropa harusnya, berterima kasih pada Islam, karena dengan perang salib tsb, mereka mengetahui peradaban leluhurnya, shg, mereka dapat kerkembang maju.

    daffa said:
    November 15, 2009 pukul 1:55 pm

    cba skrng msih ad prng yunani ya pasti kita udah ancur duluan hahahahahahahhaahahahahhahahahahahaahahahahahahahahaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

    naruto said:
    November 30, 2009 pukul 5:29 pm

    gue gak perduli yang penting damai dan kebenaran tentang yg mana yg lebih benar biar tuhan aj yang ngatur heheheeeeeeeeeeeee

    ira said:
    Desember 25, 2009 pukul 10:13 pm

    kl ga salah film nya orlando bloom di kingdom of heaven tuh tntg perang salib tp kyknya ada tambahan dsana sni biar ceritanya seru kali ya..o ya saya juga baca buku perang salib III karangan James Reston,Jr..buku bagus tuh..

    ira said:
    Desember 25, 2009 pukul 10:15 pm

    kl ga salah film nya orlando bloom di kingdom of heaven tuh tntg perang salib tp kyknya ada tambahan dsana sni biar ceritanya seru kali ya..o ya saya juga baca buku perang salib III by James Reston,Jr..buku bagus tuh..

    Anonim said:
    Desember 30, 2009 pukul 12:50 pm

    Rasanya tulisan ini begitu membenci orang2 barat ya …

      Marhan Faishal responded:
      Januari 7, 2010 pukul 6:33 pm

      Bukan masalah membenci atau tidak. Justru tulisan ini cuman saduran dari buku yang ditulis sarjana barat itu sendiri berjudul Perang Suci karya Karen Armstrong. Cuma, saya hanya fokuskan pembahasannya di Perang Salib saja. Penulisan buku ini juga berdasarkan fakta-fakta ilmiah yang, tentu saja, bisa dipertanggungjawabkan secara ilmiah.

      Nah, terserah Anda, bagaimana reaksi Anda melihat fakta sejarah ini…

    angger inandika said:
    Januari 20, 2010 pukul 7:38 pm

    islam harus tetap jaya

    Diah said:
    Februari 13, 2010 pukul 12:04 pm

    islam harus tetap jaya dan merdeka .sekalipun hidup di dunia ini penuh dengan rintangan .

    zidan said:
    Mei 6, 2010 pukul 6:19 am

    buat tessa memang kita memiliki kesamaan akar menyembah tuhan yang sama tapi ingat essensi berbeda ISlam TuhanNya TUnggal tidak beranak dan tidak diperanakan sedangkan Nasrani Trinitas Tuhan Bapa, Tuhan Anak dan Roh Kudus Shelom

    muhamed said:
    September 18, 2010 pukul 6:58 pm

    lucunya melihat komentar orang yang kosong pada pengetahuan yg dia komentari…
    Tuhan orang Nasrani itu 1 cah bagus…
    dan putra dan roh kudus itu merupakan bukti cinta kita pada nabi Isa yang bangkit dari mati ( roh kudus ), maka itu kita cantumkan dalam doa kita cah bagus…
    kalok muhammad dah lahir maka mungkin kita jga cantumkan nabi itu jga cah bagus…
    Yesus itu atau lebih kerennya kita sebut nabi Isa, bagi kami dia itu lebih dari pandangan kalian kaum Muslim yg hanya menyebutnya sebagai Nabi penjamin…
    tapi menurut kita Isa adalah seorang Mesias atau sang juru slamat..
    “SAPA MAU SELAMAT IKUTLAH SANG JURU SELAMAT”……
    BETUL….BETUL…..BETUL……

      Marhan Faishal responded:
      September 20, 2010 pukul 11:55 am

      Silahkan kalau Anda percaya. Bagi saya sudah jelas, Nabi Isa adalah seorang Nabi yang mulia kedudukannya di depan Allah. Beliau bukan manusia biasa, tapi tetap saja bukan Tuhan atau Rasul Terakhir atau Juru Selamat.

        kim hyeong sye said:
        Oktober 31, 2010 pukul 3:08 pm

        yupss..
        sy jg brpkr bgitu bhw seorang nabi bukanlah tuhan

    kim hyeong sye said:
    Oktober 31, 2010 pukul 2:47 pm

    cerita na bnr gak aku salut banget @@@@;;;”’..//////

    2010 in review « Haiya 'Alal Falah said:
    Januari 4, 2011 pukul 8:58 am

    […] PERANG SALIB : PERANG PANJANG ISLAM DAN KRISTEN (BAG 1) June 2008 34 comments 3 […]

    furwani said:
    Februari 22, 2011 pukul 5:43 pm

    buat yg nyamar dgn nama muhamed: ente juga masih kosong mengenai Islam yg ente komentari

    I Purwanto said:
    April 26, 2011 pukul 10:36 am

    Terimakasih, sinopsis yang telah pak Marhan buat, sangat jelas dan rinci. Saya sudah baca bukunya Karen Amstrong (pinjam di Perpus> Dapat dikatakan buku ini sebagai pencerahan informasi bagi kita orang muslim. Karena peristiwa yang terjadi ini tidak terjadi begitu saja, tetapi merupakan hasil dari suatu proses yang panjang dari generasi ke generasi selanjutnya. Dimana informasi yang diberikan oleh pencetus perang salib tidak Jujur dan obyektif, begitu pula flim-flim yang diputar di bioskop-bioskop berasal dari kalangan mereka. Akhirnya kita terbawa oleh opini mereka. Kita sudah diajarkan oleh Al Qur’an surat Al Hujuurat ayat 6, harus berhati-hati dalam menerima informasi dari orang fasik. Sebagai orang muslim kita harus banyak membaca dan belajar saya sangat sependapat dengan pak Marhan, Orang muslim senantiasa mengajarkan kedamaian dan kebersamaan dalam hidupnya. Trim pak

    Anonim said:
    Juli 22, 2011 pukul 10:51 pm

    anda mengulas perang salib hanya dri buku si amstrong, yg anda yakini b isa dipertanggung jawabkan secaa ilmiah….hm,

      Marhan Faishal responded:
      Agustus 2, 2011 pukul 3:49 pm

      Maaf…baru sebatas itu kemampuan saya. Kalau Anda bisa menulis yang lebih baik dan lebih akurat, silahkan Anda menulis…

    Anonim said:
    Juli 22, 2011 pukul 11:06 pm

    perang salib merupakan puncak permasalahan yang telah muncul beberapa abad sebelumnya,yg disebabkan oleh meluasnya pengaruh islam di eropa,asia dan afrika.Eropa. Secara kasar pada masa itu benua Eropa bisa disebut telah diembargo oleh kekuatan Islam, semua perekonomian mati, arus barang-barang terhenti, eropa memasuki masa kegelapan (dark ages),mereka hidup dari pertanian kembali, kota – kota pelabuhan mati karena kapal-kapal dagang tidak bisa berlayar kemanapun mereka dihadang oleh kekuatan Islam yang telah menguasai lautan di sekeliling ERopa,…..kemudian terjadilah perang salib yg berlangsung hampir duaratus tahun dan eropa kalah, tetapi kekalahan itulah pelajaran bagi mereka untuk memenangkan pertarungan di abad-abad berikutnya………….

      Marhan Faishal responded:
      Agustus 2, 2011 pukul 3:54 pm

      Serius, deh, mendingan tulis fakta-fakta sejarah yang Anda ketahui. Tak ada salahnya kita sharing pengetahuan kita…

    Muqarrabin al Yamin said:
    April 1, 2016 pukul 5:19 pm

    DEKLARASI PERANG PENEGAKKAN DINUL ISLAM
    DISELURUH DUNIA
    Bismillahir Rahmanir Rahiim
    Dengan Memohon Perlindungan dan Izin
    Kehadirat Allah Subhanahu Wa Ta’ala,
    Rabb Pemelihara dan Penguasa Manusia,
    Raja Manusia yang Berhak Disembah Manusia.
    Rabb Pemilik Tentara Langit dan Tentara Bumi

    Pada Hari Ini : Yaumul Jum’ah 6 Jumadil Akhir 1436H
    Markas Besar Angkatan Perang
    Khilafah Islam Ad Daulatul Islamiyah Melayu

    Mengeluarkan Pengumuman kepada
    1. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Afrika
    2. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Eropa
    3. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Asia
    4. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Asia Tenggara
    5. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Amerika
    6. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di benua Australia
    7. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di Kutup Utara
    8. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) yang hidup di Kutup Selatan
    9. Seluruh Ummat Islam (Bangsa Islam) diseluruh Dunia

    PENGUMUMAN DEKLARASI PERANG SEMESTA
    Terhadap Seluruh Negara yang Tidak
    Menggunakan Hukum Berdasarkan Al-Qur’an dan As-Sunnah Rasulullah SAW.
    Perang Penegakkan Dinuel Islam ini Berlaku disemua Pelosok Dunia.

    MULAI HARI INI
    YAUMUL JUM’AH 6 JUMADIL AKHIR 1436H
    BERLAKULAH PERANG AGAMA
    BERLAKULAH PERANG DINUL ISLAM ATAS DINUL BATHIL
    BERLAKULAH HUKUM PERANG ISLAM DISELURUH DUNIA
    MEMBUNUH DAN TERBUNUH FISABILILLAH

    “Dan BUNUHLAH mereka di mana saja kamu jumpai mereka, dan USIRLAH mereka dari tempat mereka telah mengusir kamu (Mekah); dan fitnah itu lebih besar bahayanya dari pembunuhan, dan janganlah kamu memerangi mereka di Masjidil Haram, kecuali jika mereka memerangi kamu di tempat itu. Jika mereka memerangi kamu (di tempat itu), maka bunuhlah mereka. Demikanlah balasan bagi orang-orang kafir. Kemudian jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga) ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah. Jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu), maka tidak ada permusuhan (lagi), kecuali terhadap orang-orang yang zalim.”
    (Q.S: al-Baqarah: 191-193).

    BUNUH SEMUA TENTARA , POLISI, INTELIJEN , MILISI SIPIL ,HAKIM DAN
    BUNUH SEMUA PEJABAT SIPIL Pemerintah Negara Yang Memerintah dengan Hukum Buatan Manusia (Negara Kufar).

    BUNUH SEMUA MEREKA-MEREKA MENDUKUNG NEGARA-NEGARA KUFAR DAN MELAKUKAN PERMUSUHAN TERHADAP ISLAM.
    JANGAN PERNAH RAGU MEMBUNUH MEREKA sebagaimana mereka tidak pernah ragu untuk MEMBUNUH, MENGANIAYA DAN MEMENJARAKAN UMMAT ISLAM YANG HANIF.

    INTAI, BUNUH DAN HANCURKAN Mereka ketika mereka sedang ada dirumah mereka jangan diberi kesempatan lagi.
    GUNAKAN SEMUA MACAM SENJATA YANG ADA DARI BOM SAMPAI RACUN YANG MEMATIKAN.

    JANGAN PERNAH TAKUT KEPADA MEREKA, KARENA MEREKA SUDAH SANGAT KETERLALUAN MENENTANG ALLAH AZZIZUJ JABBAR , MENGHINA RASULULLAH SAW, MENGHINA DAN MEMPERBUDAK UMMAT ISLAM.
    BIARKAN MEREKA MATI SEPERTI KELEDAI KARENA MEREKA ADALAH THOGUT DAN PENYEMBAH THOGUT

    HANCURKAN LULUHKAN SEMUA PENDUKUNG PEREKONOMIAN NEGARA-NEGARA KUFAR
    DARI HULU HINGGA HILIR

    HANYA SATU UNTUK KATA UNTUK BERHENTI PERANG,
    MEREKA MENYERAH DAN MENJADI KAFIR DZIMNI.
    DAN BERDIRINYA KHILAFAH ISLAM AD DAULATUL ISLAMIYAH.
    KHALIFAH IMAM MAHDI.

    Kemudian jika mereka berhenti dari memusuhi kamu, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi
    Maha Penyayang.

    Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan sehingga ketaatan itu hanya semata-mata untuk Allah.
    Jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu),
    maka tidak ada permusuhan (lagi),
    kecuali terhadap orang-orang yang zalim.
    Al-Baqarah : 192-193

    SAMPAIKAN PESAN INI KESELURUH DUNIA,
    KEPADA SEMUA ORANG YANG BELUM TAHU ATAU BELUM MENDENGAR

    MARKAS BESAR ANGKATAN PERANG
    KHILAFAH ISLAM AD DAULATUL ISLAMIYAH MELAYU
    PANGLIMA ANGKATAN PERANG PANJI HITAM
    Kolonel Militer Syuaib Bin Sholeh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s