Islam di Eropa Barat

Posted on Updated on


Saat ini, umat Islam adalah agama dengan umat terbesar kedua di Eropa. Meskipun dianiaya terus menerus dan mengalami diskriminasi, Islam tak hanya survive tapi juga terus berkembang dalam jumlah dan juga pengaruh. Saya menemukan artikel ini di islamicbulletin.com dan kemudian menerjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia. Artikel ini membahas tentang umat Islam di Eropa secara umum dan juga sejarahnya. Semoga artikel ini bermanfaat bagi kita semua.

Orang Muslim di Eropa Barat pada umumnya adalah penduduk imigran yang berimigrasi dari Afrika, Timur Tengah dan Indo Pakistan setelah Perang Dunia ke II. Industri Eropa Barat tumbuh dengan sangat cepat setelah perang, dan sayangnya, Eropa Barat tidak mempunyai SDM yang cukup untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja. Kemudian datangnya para imigran Muslim ini dan menetap di Eropa. Para Muslim ini masih menjaga iman dan tradisi-tradisi mereka hingga anak cucunya.

Saat ini, orang Muslim dan keturunannya, bersama orang asli Eropa yang juga masuk Islam, menjadikan jumlah umat Muslim terbesar kedua di Eropa. Austria, Belgia, Inggris, Denmark, Perancis, Italia, Belanda, Swedia, Spanyol, Swiss dan Jerman adalah negara-negara Eropa dengan populasi Muslim yang besar dan terus tumbuh. Untuk membahas pertumbuhan komunitas Muslim ini, mulai dari sisi sosial, budaya dan ekonomi di Eropa Barat, membutuhkan artikel tersendiri.

POPULASI

Jumlah penduduk Muslim Eropa Barat yang valid tidak tersedia. Tapi diperkirakan 10 juta Muslim tinggal di Eropa Barat saat ini. Perancis, Jerman dan Inggris adalah negara-negara yang memiliki populasi Muslim terbesar. Diperkirakan, Perancis dan Jerman masing-masing mempunyai tiga juta penduduk Muslim, dan Inggris dua juta Muslim.Seperti di Inggris, Islam juga menjadi agama terbesar kedua di Perancis sejak tahun 1970-an. Pada tahun 2000, diperkirakan jumlah penduduk Muslim telah melebihi 10 persen dari total jumlah penduduk Perancis.

Hingga pertengahan tahun 80-an, tidak ada aturan-aturan hukum dari pemerintah negara-negara Eropa untuk mencegah imigrasi umat Islam ke Eropa sehingga umat Islam bisa bebas berimigrasi.

Di lain pihak, ada sejumlah besar orang Eropa asli yang masuk agama Islam dalam duapuluh tahun belakangan ini. Dengan kesadaran sendiri mereka menjadi mualaf. Jumlah mereka tidak diketahui pasti. Di antara orang Eropa asli yang memeluk Islam adalah orang-orang dari kalangan terkemuka, termasuk kalangan akademisi. Orang akademisi Eropa ini antara lain adalah Baron Omar Ehrenfels –  seorang antropolog Austria, Vincent Morteil – ahli Afrika dan Islam, Michel Chodkiewiez – direktur penerbitan Editions du Seuil, dan Roger Garudy – filosof Perancis dan pendiri sekaligus partai komunis.

Di beberapa negara Eropa Barat sudah menerima bulan Ramadhan sebagai bulan puasa bagi umat Muslim. Jaringan broadcast dibuka untuk kalangan Muslim di Perancis dan beberapa negara lainnya. Tapi masalah tetaplah ada. Umat Muslim dan Islam masih menjadi korban atas ketidakseimbangan media. Setiap upaya umat Muslim untuk membuat Islam sebagai pedoman hidup seseorang selalu dilihat sebagai ancaman kehidupan orang-orang barat, dan konyolnya, kemudian dengan cepat dicap sebagai fundamental atau parahnya teroris.

Saat ini, dari Yunani hingga Spanyol, kebangkitan baru mulai terbentuk dan berperan dalam berbagai lembaga. Terpilihnya orang Islam sebagai anggota parlemen Inggris mengindikasikan generasi Muslim yang lebih dewasa dan percaya diri sekaligus tegas dan kuat.

ISLAM DI ITALIA

Islam sudah lama datang ke Italia. Mari kita bahas sejarah datangnya Islam ke Sisilia, sebuah pulau terbesar di Mediterania di selatan Italia. Umat Muslim datang ke Sisilia pada awal abad ke 9 yang kemudian menguasai Sisilia hingga 250 tahun. Banyak kawasan yang diberi nama dalam Bahasa Arab. Contohnya adalah Baida yang dalam bahasa Arabnya Bayda (putih); Alcamo atau Al-Kamuk (nama sebuah benteng); Bagheria atau dalam Arab babariya (tempatnya laut); Marsala atau marsa Allah (Pelabuhan milik Allah). Gerbang ke Istana Normans di Palermo, juga pertama kali dibangun oleh umat Muslim di abad 9.

Orang-orang Muslim memperkenalkan buah citrus dan membuat Sisilia jauh lebih berbudaya daripada sebelumnya. Lemon (Italian limuni dari limun Arab) dan kebun orange atau jeruk (aranciu dari naranja) banyak ditemukan di seluruh pulau. Hingga sekarang nama-nama bunga mereka masih memakai nama-nama arab. Zagara dari zahr yang aromanya tercium di mana-mana.

Umat Muslim juga membawa buckwheat, brush palm, carob, kapas, gutun, jasmine (melati), bayam, gula, kunyit, sumac, tarragon dan kismis. Pembuatan sutra dan gula kemudian menjadi industri yang berkembang pesat hingga menyebar ke seluruh Italia.

Untuk meningkatkan panen, umat Muslim meng-upgrade jaringan irigasi kuno orang Sisilia asli dan membangun banyak waduk dan menara air yang masih ada hingga sekarang.

Di bidang kuliner, umat Muslim juga mempunyai peranan yang penting. Umat Muslim turut menciptakan masakan Sisilia dengan sentuhan Arab yang sempurna. Walau tradisi kuliner Sisilia dimulai sejak 1000 tahun sebelum masehi, mengadopsi tradisi kuliner dari para penakluk seperti Yunani, Fenisia (Phoenicia) dan Romawi, tapi itu hanya bertahan hingga abad 9. Makanan yang kaya rasa dari Timur Tengah, manisan buah-buahan dan sayuran, metode baru untuk mengawetkan makanan, pengeringan buah-buahan dan sayuran serta seni penyulingan, telah memberi banyak kontribusi orang Muslim terhadap kuliner Sisilia.

Saat ini, hidangan Sisilia jauh lebih berani daripada hidangan-hidangan yang bisa ditemukan di seluruh Italia. Hidangan Sisilia lebih pedas dan lebih manis daripada hidangan Italia daratan, walaupun pastanya terasa gurih. Hampir semua penulis yang telah mempelajari kuliner Sisilia berkesimpulan bahwa segala hal yang berhubungan dengan seni memasak Sisilia yang berbeda dengan Italia daratan adalah warisan umat Muslim Sisilia.

Pembuatan hidangan pencuci mulut atau penutup, diduga juga ada kontribusi penting dari umat Muslim. Ketika orang Muslim memperkenalkan gula, mereka kemudian membuat banyak hal tentang hidangan penutup. Permen yang dibuat dari almond, dan pembuatan es krim serta budaya memakai serbet dibawa ke Sisilia dan kemudian menyebar ke seluruh Italia dan Eropa. Tidak diragukan, rasa manis dari madu yang dibawa umat Muslim ditemukan di hidangan-hidangan yang bisa ditemukan di seluruh Sisilia.

ISLAM DI SPANYOL

Dalam catatan sejarah, Tarif ibn Malik, seorang Muslim yang memimpin pasukan kecil pengintai (100 kavaleri dan 400 infsnteri), telah mendarat di Spanyol pada awal tahun 710 masehi. Tempatnya dia mendarat kini diberi nama Tarifa, sebagai bentuk untuk menghormatinya. Nama  itu masih dipakai hingga sekarang.

Setelah Tarif, datang penunggang kuda (kavaleri) luarbiasa bernama Tariq ibn Ziyad yang telah menaklukkan Teluk Aljazair. Bersama pasukan kavalery kecil yang dipimpinnya, Tariq berhasil menaklukkan dari Semenanjung Iberia hingga Teluk Biscay. Namanya kemudian diabadikan menjadi nama wilayah tersebut yang hingga kini begitu terkenal. Orang Barat menyebutnya Gibraltar atau Jabal Tariq atau Gunung Tariq.

Gibraltar Mosque in Spain

Umat Muslim mewariskan 6500 kata atau nama dalam kehidupan orang Spanyol yang masih dipakai hingga sekarang. Ini menjadikan budaya Spanyol begitu unik, yang mampu menggoda ahli geografi, penyair, bahkan orang biasa yang datang ke Spanyol. Nama-nama Muslim di Spanyol seperti nama-nama di sebuah monumen, nama-nama yang memberitahu kita apa yang telah terjadi di Spanyol sebelumnya.

Nama kota besar Valencia berasal dari kata Balansiyah. Begitu juga dengan Malaga (Malaqah), Granada (Gharnatah) Seville (Ishbiliyah). Walau banyak perubahan-perubahan yang dipaksakan oleh Ferdinand dan Isabella setelah Reconquista, tetap saja bekas-bekas nama tersebut masih ada hingga sekarang, bahkan di wilayah bergunung seperti Galicia, Asturias dan bagian dari Navarre, Aragon dan Catalunya.

Pemberian nama sungai atau lembah Spanyol yang paling banyak ditemukan berasal dari kata arab (wadi, yang artinya sungai atau lembah). Guadalquivir (al-Wadi al-Kabir, sungai besar), Guadalcazar (Wadi al-Qasr, Sungai Istana), Guadalhorra (Wadi al-Ghar, Sungai Gua), Guadarranque (Wadi al-Ramakah, Sungai Kuda Betina), Guadalquitton (Wadi al-Qitt, Sungai Kucing), Guadalajara (Wadi al-Hijarah, Sungai Berbatu), Guadalbacar (Wadi al-Baqar, Sungai Ternak), Guarroman (Wadi al-Rumman, Sungai Pomegranate), Guadalaviar (al-Wadi al-Abyad, Sungai Putih) and Guadalimar (al-Wadi al-Ahmar, Sungai Merah).

Kincir air di Spanyol

Beberapa sungai diduga juga mempunyai asal nama dari bahasa Arab. Seperti Guadalertin, yang dipercaya oleh beberapa peneliti berasal dari kata Wadi Al-Tin yang berarti sungai lumpur. Guadalbanar, yang diduga berasal dari kata Wadi Al-Harb yang berarti sungai perang atau bisa juga dari Wadi Al-Fanar yang berarti Sungai Mercusuar.

Beberapa tempat juga dinamakan sesuai penampakannya, seperti Alhambra (al-Hamra’, benteng merah), Arrecife (al-Rasif, jalan aspal), Almazara (al-Ma’sarah, the oil press), Aldea (al-Dai’ah, desa kecil), Alqueria (al-Qariyah, desa), Alcantara (al-Qantarah, jembatan) dan Trafalgar, diambil dari nama tanjung, Taraf al-Ghar, yang berarti gua.

Kata Arab madinah yang berarti kota, juga banyak ditemukan di Spanyol. Seperti Medinaceli (Madinat Salim, Kota Salim), Medina-Sidonia dan Medina del Campo. Tak hanya itu, kata qal’ah yang berarti benteng atau kastil, juga banyak ditemukan. Antara lain Calatayud atau qal’at Ayyub, Kasti Ayyub di Aragon. Calahorra (dari Qal’at al-Hajar, kastil batu, atau bisa juga al-Qal’ah al-Hurrah, kastil kebebasan) dan Calatrava (Qal’at al-Rabah).

Catalayud – Spain

Calahorra – Spanyol

Kita juga masih bisa temukan tempat di Spanyol dengan nama keluarga Arab seperti ibn atau bani, antara lain Benevites, Beniajar, Benanata, Benicalaf, Bentarique dan Benadid.

Tak hanya nama-nama tempat, bahasa Arab juga banyak mempengaruhi kosakata bahasa Spanyol seperti Alborg (al-Burj, menara), Albufera (al-Buhayrah, danau), Almeida (al-Ma’idah, meja makan), Alpujarras (mungkin dari al-Bajra, daerah pegunungan), Almeria (al-Mirayah, cermin), Alqezar (al-Qasr, istana), Almansil (al-Manzil, tempat menginap atau rumah), Almenara (al-Manarah, mercusuar atau menara masjid, minaret dalam bahasa Inggris) dan Almaden (al-Maydan, tanah lapang).

Hingga awal abad 20, walau berbagai penulis seperti Gayangos, Weston, Taylor, Pihan, Perceval dan de Souza telah mengidentifikasi hal-hal tersebut, tapi studi yang lebih menyeluruh belum pernah dilakukan. Itu juga perlu dilakukan di Sisilia, bahkan Switzerland atau Swiss, di mana banyak pejuang legendaris Muslim yang kemudian menetap di sana.

SOURCE : islamicbulletin.com

Seorang Katolik Roman Menemukan Islam

Posted on


Alhamdulillah, saya menemukan dan membaca cerita indah ini dan untuk orang-orang yang mengira bahwa dia, Frank Estrada, telah membuat keputusan yang salah, semoga Allah memberi hidayah kepada mereka…

Nama saya Frank Estrada. Saya dibesarkan sebagai penganut katolik Romawi. Saya adalah anak yang saleh. Bahkan saya pernah bercita-cita untuk menjadi seorang pendeta. Saya menerima ajaran gereja walaupun saya tak pernah menyetujuinya.

Ketika saya menjadi tentara di kesatuan marinir AS, saya dua kali ditugaskan ke kawasan Timur Tengah. Dengan cepat, kebencian saya terhadap Islam dan orang Arab membesar. Setelah tidak aktif, saya memutuskan bekerja di perusahaan administrator jaringan di Irak. Saya bekerja dengan orang Irak yang bernama Ahmed. Awalnya saya tidak percaya dia karena latarbelakangnya. Untungnya, dia sangat sabar menghadapi saya.

Karena ketidak-tahuan saya, perlahan-lahan dia mengajari saya tentang Rasulullah SAW dan Al-Qur’an. Dia tidak mengajariku dengan kata-kata. Tapi dia memperlihatkan dengan tindak tanduknya bahwa seorang Muslim bukanlah iblis. Lebih dari itu, dia juga mengajariku kebenaran firman-firman Allah.

Setelah kembali ke AS, saya mulai mempelajari Islam dengan sungguh-sungguh.  Saya mengambil kursus tentang agama-agama dunia di Mesa Community College. Meskipun di kursus tersebut saya mendapatkan pelajaran yang merugikan Islam, tapi ini semua justru semakin mendekatkan saya kepada Islam. Di kelas, saya bertemu dengan seorang perempuan muda bernama Amal. Berjam-jam kami ngobrol dan berdebat tentang Islam dan Katolik. Saya merasa argumen-argumennya sangat logis dan sangat beralasan.

Kemudian saya mengambil kursus Bahasa Arab sehingga saya bisa mempelajari dan mengerti Qur’an dengan baik. Perjalanan saya menuju Islam masih jauh. Saya bilang ke semua orang bahwa saya kenal orang-orang Muslim, tak sekedar kenal. Saya lihat kalau perbuatan mereka sesuai dengan perkataan mereka. Saya tidak melihat kemunafikan. Saya kemudian pergi ke Masjid di Tempe, Arizona. Di sana saya ngobrol dengan orang-orang Muslim dan juga imam mereka.

Apa yang membawa saya menjadi Muslim adalah Syahadat. Saya pelajari ini kemudian membandingkan dengan keyakinan saya selama ini. Saya bandingkan dengan Perintah Tuhan yang Pertama (First Commandment) dan saya menemukan kesamaan antara keduanya. Pada titik tersebut saya mendapatkan hidayah.

Katolikisme, bagaimanapun juga, adalah politeisme (menyembah banyak tuhan). Kenyataan ini menghancurkan saya. Saya tahu, di titik ini saya tidak bisa melakukan perintah Allah dan terus menyembah Nabi Yesus sebagai anaknya.

Saya ngobrol dengan istri saya. Dia khawatir dan tidak bicara banyak. Kami bicara berjam-jam apa yang harus dilakukan dalam keluarga kami. Kami pergi ke Masjid dan ngobrol dengan seseorang yang bernama Muhammed. Tak hanya hilang ketakutannya, istri saya kemudian memutuskan untuk masuk Islam juga.

Tidak diragukan, menjadi Muslim adalah keputusan yang tepat. Teman-teman dan keluarga saya, kecuali orang tua saya, sangat mendukung keputusan kami. Ayah saya tidak ngomong dengan saya hingga tiga bulan. Keluarga istri saya, sampai sekarang tidak mendukung. Tapi saya yakin, Allah SWT akan melunakkan hati mereka di kemudian hari.

Saya bersyukur kepada Allah karena telah mengirim orang-orang yang telah memperlihatkan kebenaran kepada saya. Lebih dari itu, saya bersyukur karena istri saya pun juga bergabung dengan saya dalam kebenaran Ilahi. Saya akan mengakhiri tulisan ini dan akan memulai hari baru. Saya bersaksi tiada Tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah utusan-Nya.

 Sumber: darulkautsar.net

Steve Job and Advertising World

Posted on


Sulit menyangkal bahwa ada keterikatan antar orang-orang departemen kreatif agency di seluruh dunia. Apa itu? Komputer Apple bikinan Steve Job yang dicintai para pekerja kreatif. Karena aku bukan orang IT, maka aku gak akan bahas kehebatan komputernya. Tapi prinsip-prinsipnya memang sangat dekat dengan nilai-nilai yang kebanyakan pekerja kreatif anut.

Oke, kita bahas satu-persatu. Yang pertama, dan ini cukup mengusikku, ternyata Steve Job sama sekali tidak percaya dengan FGD (Focus Discussion Group). FGD adalah salah satu metode riset kualitatif yang bertujuan untuk mengetahui apa yang diinginkan konsumen. Konsumen dikumpulkan dalam sebuah grup diskusi kecil (biasanya berisi 5-8 orang) yang dipandu oleh periset. Dari diskusi ini kita bisa mengetahui apa yang sesungguhnya konsumen inginkan.

Tapi ternyata Steve Job sangat anti sama metode ini seperti Henry Ford, orang yang dikaguminya. Henry Ford, pendiri Ford Motor yang sangat legendaris, pernah berkata bahwa jika dilakukan FGD sebelum mobil tercipta, pasti yang diinginkan konsumen “kuda yang lebih cepat”, bukannya mobil. Tak heran jika Steve Job sangat mempercayai ‘inovasi’.

Yang kedua, ketika Steve Job kembali lagi ke Apple yang sekarat, dan saat itu Apple punya sederet panjang produk yang gagal, Steve Job kemudian menghentikan produk-produk tersebut. Apple kemudian fokus hanya membuat sedikit produk, tapi sangat perfect. Bahkan, saking fokusnya, fitur-fitur yang hanya tempelan dihilangkan. Padahal kompetitor justru suka menambah fitur-fitur tambahan yang menurut Steve Job hanya akan membuat produknya jelek. Itu pemikiran yang cerdas dan berani.

Yang ketiga, Steve Job sangat percaya sama ‘experience marketing’. Menurutnya, ketika seseorang beli komputer, kesan pertama yang ada ketika membuka kardus kemasannya. Steve Job rela menghabiskan waktu berbulan-bulan hanya untuk ‘mendesain’ pengalaman pertama konsumen berkenalan dengan Macintosh. Semua dipikirkan, mulai desain kardus, urutan-urutan barang yang akan dikeluarkan, sebaiknya mouse dulu atau keyboard dulu. Semua itu sudah dirancang.

Kira-kira itu yang bisa aku ingat saat ini tentang Steve Job, sang pendiri komputer apel krowak…

KISAH PARA NABI UNTUK ORANG DEWASA (BAG 33)

Posted on


KISAH YAHYA AS, SEORANG NABI MULIA YANG TERBUNUH

Sebagaimana cerita di postingan sebelumnya, Yahya as adalah anak kandung nabi Zakariya as, seorang anak yang begitu ditunggu-tunggu kehadirannya hingga akhirnya malaikat datang membisikkan bakal kelahiran Yahya as.

Yahya adalah anak yang istimewa, bahkan Allah sendiri mengatakan bahwa Allah belum pernah menciptakan orang yang seperti Yahya sebelumnya. Yahya mendapatkan ilmu langsung dari Allah seperti halnya Khidir as.

Yahya as suka pergi ke gunung, gurun atau tempat-tempat sepi dan kemudian tinggal di sana selama berbulan-bulan. Beliau beribadah kepada Allah, menangis di hadapan-Nya dan selalu berdoa. Beliau merasa tenteram jika berada di tengah-tengah alam.

Di jaman Nabi Yahya hidup, raja yang berkuasa adalah raja diktator yang bodoh dan bermoral bejat serta sewenang-wenang. Kebejatan telah marak di kerajaannya karena moral rajanya yang juga bejat.

Sudah bukan rahasia lagi jika raja tertarik akan kecantikan istri saudaranya sendiri. Istri saudaranya itu memiliki anak perempuan yang juga cantik. Anak perempuannya ini juga terkenal sebagai penari yang seksi. Menurut banyak kisah, penari seksi itu jika menari memakai 7 selendang. Sambil menari, dia akan melepas satu-persatu selendangnya hingga akhirnya telanjang bulat. Di jaman modern tarian seperti ini dikenal sebagai striptease.

Suatu hari, sang raja bertanya ke Nabi Yahya, “Bolehkah aku menikahi istri saudaraku?”

“Tidak boleh,” jawab Yahya.

Mendengar jawaban Yahya, raja terus saja membujuk Yahya untuk diperbolehkan menikahi istri saudaranya secara syariat. Tapi agama memang tidak memperbolehkan, apa boleh buat, Yahya juga kukuh untuk menolaknya.

Melihat kekukuhan Yahya, sang raja murka. Segera diperintahkan anak buahnya untuk memenjarakan Yahya. Sedangkan istri saudaranya pun kemudian diperkosa.

Gadis penari yang kebetulan melihat itu semua, dan melihat kekukuhan dan ketenangan Yahya, dia jatuh cinta. Gadis penari itu mendatangi Yahya di penjara.

“Aku cinta padamu, dan maukah kau mencintaiku, Yahya?” tanya gadis penari itu.

“Di dalam hatiku, hanya ada satu cinta, yaitu cinta kepada Allah,” jawab Yahya. Gadis penari itu terus mencoba untuk merayu Yahya, tapi Yahya tidak tergoyahkan. Akhirnya gadis itu pergi meninggalkan Yahya dengan putus asa sambil membawa dendam yang luarbiasa kepada Yahya.

Pada suatu malam, sang raja sedang minum-minum minuman keras sambil dihibur oleh tarian seksi gadis penari itu. Suara musik mengiringi gadis penari yang melepaskan satu persatu selendang yang dikenakan. Setiap selendang yang dilepaskan, sang raja makin antusias. Ini tidak mengherankan, alkohol sudah menguasainya.

Ketika hanya tinggal satu selendang saja yang belum terbuka, tiba-tiba gadis penari itu menghentikan tariannya.

“Kenapa berhenti?” tanya raja.

“Sebelum aku teruskan, aku ada permintaan, Raja,” kata gadis penari.

“Apa permintaanmu?”

“Aku ingin Yahya ibn Zakariya.”

“Mintalah sesuatu yang lain.”

“Kalau begitu, aku ingin kematian Yahya ibn Zakariya.”

Sambil meneguk minuman kerasnya, sang raja memerintahkan panglimanya, “Bunuhlah Yahya ibn Zakariya sekarang juga.”

Para prajurit kemudian bergegas ke penjara untuk mengeksekusi nabi mulia, Nabi Yahya ibn Zakariya.

KISAH PARA NABI UNTUK ORANG DEWASA (BAG 32)

Posted on Updated on


KISAH NABI ZAKARIYA AS DAN MARYAM (MARIA)

Pada jaman dahulu kala, hiduplah seorang nabi dan seorang ahli ilmu. Nabi itu bernama Zakariya as, sedangkan ahli ilmu itu bernama Imran. Imran sangat mendambakan seorang anak. Sampai detik ini, istrinya samasekali belum hamil.

Pada suatu pagi, istri Imran melihat seekor induk burung yang menyuapi makan anaknya. Melihat itu, dia teringat akan keadaan dirinya sendiri yang masih belum juga dikaruniai anak. Diangkatnya tangan untuk menengadah dan berdoa dengan sepenuh hati.

Allah kemudian mengabulkan doa tersebut. Beberapa waktu kemudian, dia merasakan janin di dalam perutnya. Dia sangat bersyukur dan bernazar untuk menjadikan putranya kelak sebagai pelayan di rumah ibadah (Baitul Maqdis).

Akhirnya bayi itu pun lahir. Di luar dugaan, ternyata anak itu perempuan, bukan laki-laki seperti yang diharapkan. Walau begitu, dia tetap bersyukur dan bertekad akan melaksanakan nazarnya, menjadikan anaknya sebagai pelayan Baitul Maqdis. Allah lebih mengetahui apa yang lebih baik. Bayi perempuan itu kemudian diberi nama Maryam, atau orang Kristen menyebutnya Maria.

Sebelum Maryam lahir, Imran, ayahanda Maryam meninggal dunia. Setelah Maryam lahir semua orang berebut untuk mendapatkan kehormatan mengasuh Maryam, mengasuh anak dari orang yang mulia. Melihat itu semua, Zakariya as berkata, “Aku yang akan merawatnya karena Imran masih kerabatku. Aku juga nabi dari umat ini. Aku lebih berhak mengasuh bayi ini daripada kalian semua.”

“Mengapa bukan kami saja? Kami tidak akan membiarkanmu memperoleh kehormatan itu tanpa perlawanan kami,” kata orang-orang itu sambil marah-marah. Hampir saja mereka akan bertengkar, namun mereka kemudian mensepakati sebuah cara yaitu lewat undian.

Maryam diletakkan di tanah dan disampingnya juga diletakkan anak-anak panah milik orang-orang yang ingin mengasuhnya. Lalu didatangkan anak kecil yang akan mengambil satu anak panah. Dan ternyata anak panah milik nabi Zakariya yang diambil.

“Allah telah memutuskan aku sebagai pengasuh Maryam,” kata Zakariya. Tapi orang-orang tidak terima atas hasil undian itu, “Tidak. Undian harus diulang lagi.”

Kemudian mereka melakukan undian lagi. Kali ini caranya beda. Masing-masing dari mereka menulis nama di anak panah lalu melemparkan anak panah ke sungai. Barangsiapa yang anak panahnya melawan arus maka dialah yang berhak mengasuh Maryam. Dan ternyata hanyalah anak panah milik Zakariya as saja yang melawan arus.

Zakariya mengira orang-orang sudah bisa menerima hasil undian itu. Tapi ternyata tidak. Mereka menginginkan undian lagi, hanya caranya yang dirubah. Kali ini anak panah yang mengikuti arus-lah yang berhak mengasuh Maryam. Dilemparlah anak-anak panah mereka dan sekali lagi, hanya milik Zakariya yang mengikuti arus, sedangkan yang lain melawan arus. Apa boleh buat, mereka harus merelakan Maryam diasuh oleh nabi mereka, Nabi Zakariya as.

Zakariya as kemudian membesarkan Maryam dengan kemuliaan. Maryam memiliki tempat khusus atau mihrab di Bait Suci. Maryam jarang sekali meninggalkan mihrab. Sehari-hari diisinya dengan shalat, beribadah, berzikir dan mencintai Allah.

Pada suatu hari, Zakariya as mengunjungi Maryam di mihrabnya. Zakariya pun keheranan melihat mihrab Maryam penuh dengan buah-buahan. Pada musim panas, di dalam mihrabnya penuh dengan buah-buahan musim dingin.

“Bagaimana mungkin ini terjadi?” tanya Zakariya.

“Semua itu rezeki dari Allah,” jawab Maryam.

Dan kejadian terjadi berulang-ulang.

Sebenarnya Zakariya sendiri menginginkan anak juga yang akan mewarisi ilmu, menjadi nabi dan meneruskan untuk berseru ke kaumnya untuk selalu mengingat Allah. Zakariya berdoa tanpa mengeraskan suara. Sebagai nabi, Zakariya khawatir jika kaumnya nantinya akan sesat setelah dia meninggal. Allah pun mengabulkan doanya. Seorang malaikat memanggilnya,

“Hai Zakariya, sesungguhnya Kami memberi kabar gembira kepadamu akan (datangnya) seorang anak yang namanya Yahya, yang sebelumnya Kami belum pernah menciptakan orang yang serupa dengan dia.” (QS. Maryam 7)

Zakariya terkejut sekaligus gembira.

“Zakariya berkata, ‘Ya Tuhanku, bagaimana akan ada anak bagiku, padahal istriku adalah seorang yang mandul dan aku (sendiri) sesungguhnya sudah mencapai umur yang sangat tua?’” (QS. Maryam : 8 )

Kemudian malaikat tersebut menjelaskan bahwa ini sudah menjadi kehendak Allah, dan pasti, kehendak Allah pasti akan bisa terwujud walaupun itu sangat tidak masuk akal menurut hitung-hitungan manusia.

Allah kemudian mengabarkan bahwa Zakariya tidak akan bisa bicara walaupun beliau sedang tidak sakit. Ketika itulah istri nabi Zakariya hamil  dan mukjizat Allah pun terlaksana.

KISAH PARA NABI UNTUK ORANG DEWASA (BAG 31)

Posted on


KISAH SULAIMAN AS DAN RATU BILQIS

Atas perintah Nabi Sulaiman as, burung Hud-hud pun terbang mengantarkan surat beliau kepada ratu Bilqis. Sementara  itu, setelah mengantarkan surat, burung Hud-hud masih berada di sekitarnya untuk memata-matai. Setelah surat diterima dan dibaca, ratu Bilqis kemudian memanggil para pembesarnya dan berkata;

“Berkatalah dia (Bilqis), ‘Hai pembesar-pembesar, sesungguhnya telah dijatuhkan kepadaku sebuah surat yang mulia. Sesungguhnya surat itu berasal dari Sulaiman, dan sesungguhnya isi)nya, ‘Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Bahwa janganlah kamu sekalian berlaku sombong terhadapku dan datanglah kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri’.” (QS. An-Naml:31)

Itulah isi surat Nabi Sulaiman yang dikirimkan ke ratu Bilqis. Surat itu begitu lugas tanpa berbas-basi. Isi surat ini begitu logis karena Nabi Sulaiman tidak memposisikan diri sebagai pemohon, tapi memposisikan diri sebagai raja dari sebuah negeri besar. Walau begitu, nada surat itu masih terasa santun.

Ratu Bilqis kemudian berkata ke pembesarnya sebagai jawaban atas surat itu.

“Berkatalah dia (Bilqis), ‘Hai para pembesar, berilah aku pertimbangan dalam urusanku (ini) aku tidak pernah memutuskan sesuatu persoalan sebelum kamu berada dalam majelis(ku)’.” (QS. An-Naml:32)

Reaksi para pembesar itu mudah ditebak; mereka menentang surat Sulaiman yang bernada sombong walau nadanya santun. Lalu mereka berkata pada ratu Bilqis;

“Mereka menjawab, ‘Kita adalah orang-orang yang memiliki kekuatan dan (juga) memiliki keberanian yang sangat (dalam peperangan), dan keputusan berada di tanganmu; maka pertimbangkanlah apa yang akan kamu perintahkan’.” (QS. An-Naml:33)

Dengan jawaban itu, sama saja mereka telah menyatakan bahwa mereka siap perang. Kini keputusan sepenuhnya di tangan ratu Bilqis. Jika ratu memerintahkan perang, mereka pun akan berangkat berperang. Tapi opsi berperang sudah dibuang sejak awal. Ratu Bilqis mempunyai pemikiran yang jauh lebih luas.

Sang ratu merenungkan surat Sulaiman. Ratu belum pernah mendengar nama Sulaiman, apalagi kerajaannya. Ratu tidak mengenal samasekali kekuatan Sulaiman. Jangan-jangan kerajaan Sulaiman jauh lebih kuat. Ratu khawatir, jika kemajuan kerajaannya akan hancur karena perang.

Akhirnya ratu memerintahkan menyelesaikan masalah dengan cara damai. Ratu berencana mengirimkan utusan dengan membawa hadiah sambil memata-matai kekuatan Sulaiman. Berdasarkan informasi itu, ratu akan menentukan kebijakan berikutnya. Para pembesar menyetujui rencana tersebut.

Tak lama, berangkatlah utusan ratu Bilqis membawa berbagai hadiah berharga seperti emas, permata, mutiara dan sebagainya. Sulaiman sudah mengetahui niat ratu Bilqis mengirimkan utusan-utusan tersebut; yaitu mengetahui kekuatan kerajaannya. Untuk itu, Sulaiman sengaja menyiap penyambutan yang luar biasa.

Begitu utusan tiba, mereka disambut oleh pasukan bersenjata lengkap yang berbaris mulai dari ujung negeri. Para utusan menyadari, bahwa mereka memasuki lautan pasukan dan menyadari bahwa hadiah yang mereka bawa tak seberapa dibandingkan kekayaan Sulaiman.

Para utusan berdiri bersama Sulaiman yang menginspeksi pasukan. Otak para utusan mulai menghitung jumlah pasukan. Dan tiba-tiba mereka terperanjat melihat pasukan singa dan harimau yang berpindah tempat dengan cara terbang. Mereka sadar, negeri mereka tak bakalan bisa menang perang melawan kerajaan Sulaiman.

Parade militer selesai, para utusan kemudian diundang dalam jamuan makan dengan kalangan istana Sulaiman. Piring tempat makan terbuat dari emas. Sedangkan pelayannya adalah para pria yang memakai perhiasan-perhiasan, yang bahkan tidak pernah dipakai oleh ratu mereka sekalipun. Namun anehnya, raja Sulaiman hanya makan roti kering yang dicelupkan ke minyak di atas piring kayu.

Jamuan makan akhirnya selesai. Para utusan kemudian menyerahkan hadiah dengan perasaan malu. Hadiah-hadiah itu sebenarnya sangat berharga, tapi ketika dibandingakan dengan kekayaan Sulaiman, semua itu jadi tidak berarti lagi.

Melihat hadiah-hadiah tersebut, Sulaiman kemudian berkata sebagaimana dalam Al-Qur’an;

“Maka tatkala utusan itu sampai kepada Sulaiman, Sulaiman berkata, ‘Apakah (patut) kamu menolong aku dengan harta. Maka apa yang diberikan Allah kepadaku lebih baik daripada apa yang diberikan-Nya kepadamu; tetapi kamu merasa bangga dengan hadiahmu’.” (QS. An-Naml:36)

Sulaiman menolak hadiah-hadiah tersebut. Ratu Bilqis tidak akan mampu membeli Sulaiman dengan harta. Sulaiman samasekali tidak mengharapkan harta dari para utusan mereka. Sulaiman kemudian berkata ke para utusan itu;

“Bahwa janganlah kamu sekalian berlaku sombong terhadapku dan datanglah kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri.” (QS. An-Naml:31)

Sulaiman kemudian mengingatkan para utusan itu dengan kata-kata halus tapi sangat memprovokasi.

“Kembalilah kepada mereka, sungguh Kami akan mendatangi mereka dengan balatentara yang tidak kuasa melawannya, dan pasti kami akan mengusir mereka dari negeri itu (Saba) dengan terhina dan mereka menjadi (tawanan-tawanan) yang hina dina.” (QS. An-Naml:37)

Akhirnya para utusan kembali ke Saba dan langsung menghadap ratu Bilqis. Mereka mengatakan bahwa Saba’ dalam bahaya. Mereka juga menceritakan bagaimana hebatnya pasukan Sulaiman. Mereka juga menyarankan kepada ratu Bilqis untuk mendatangi raja Sulaiman, sebagai upaya untuk membujuknya. Ratu Bilqis pun menyetujui saran itu dan segera bersiap.

Sementara itu, Sulaiman mengadakan pertemuan dengan para menteri, jenderal serta ulama yang membahas tentang hubungan dengan ratu Bilqis ini. Ratu Bilqis akan datang karena didorong oleh rasa takut, bukan karena kemauan sendiri. Pertemuan itu juga membahas tentang laporan dinas intelijen tentang kemajuan negeri Saba’ dalam hal seni dan teknologi. Apakah kemajuan itu membuat mereka melupakan Tuhan dan menyangka bahwa kemajuan ini hasil usaha mereka sendiri?

Dalam laporan dinas intelijen disebutkan bahwa singgasana ratu Bilqis sangatlah istimewa. Singgasana ini terbuat dari emas dengan hiasan permata-permata yang begitu indahnya. Singgasana ini adalah simbol kemajuan negeri Saba’ sehingga selalu dikawal secara ketat oleh pasukan Saba’. Jadi akan sangat menghebohkan jika Sulaiman bisa mendatangkan singgasana ini tanpa ketahuan ketika ratu Bilqis sedang menuju ke kerajaan Sulaiman, sehingga dalam pertemuan itu ratu Bilqis bisa duduk di singgasananya sendiri. Sulaiman bermaksud memamerkan kemampuan yang diperolehnya dari Islam, dengan tujuan ratu Bilqis tertarik untuk masuk dalam Islam juga.

Ide itu dikemukan Sulaiman dalam pertemuan itu;

“Berkata Sulaiman, ‘Hai pembesar-pembesar, siapakah di antara kamu sekalian yang sanggup membawa singgasananya kepadaku sebelum mereka datang kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri?’” (QS. An-Naml:38)

Yang pertamakali menjawab tantangan Sulaiman adalah salah satu jin yang bernama Ifrit yang telah ditundukkan Sulaiman;

“Berkatalah Ifrit (yang cerdik) dari golongan jin, ‘Aku akan datang kepadamu dengan membawa singgsana itu kepadamu sebelum kamu berdiri dari tempat dudukmu; sesungguhnya aku benar-benar kuat membawanya lagi dapat dipercaya’.” (QS. An-Naml:39)

Jarak istana raja Sulaiman, yang kini berada di wilayah Palestina, dengan istana ratu Bilqis, yang kini di wilayah Yaman, sangatlah jauh. Bahkan jika ditempuh dengan pesawat paling canggih di jaman sekarang pun, sangat susah mewujudkan hanya dalam beberapa menit. Tapi jin Ifrit menjanjikannya kepada raja Sulaiman.

Nyatanya, hingga beberapa jam dari raja Sulaiman berdiri, jin Ifrit belum juga datang membawa singgasana ratu Bilqis. Hingga kemudian Sulaiman melihat sebuah bayangan yang duduk di kegelapan sebagaimana yang diceritakan Al-Qur’an;

“Berkatalah seorang yang mempunyai ilmu dari al-Kitab, ‘Aku akan membawa singgasana itu kepadamu sebelum matamu berkedip.’ Maka tatkala Sulaiman melihat singgasana itu terletak di hadapannya, dia pun berkata, ‘Ini termasuk karunia Tuhanku untuk mencoba aku, apakah aku bersyukur atau mengingkari (akan nikat-Nya). Dan barangsiapa bersyukur, maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri, dan barang siapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Mahakaya lagi Mahamulia’.” (QS. An-Naml:40)

Benar saja, dalam sekedipan mata singgasana ratu Bilqis telah ada di hadapan nabi Sulaiman. Al-Qur’an tidak menjelaskan siapa orang itu. Apakah dia manusia atau jin, tidak ada penjelasannya. Pada dasarnya, Allah hanya ingin menunjukkan mukjizat itu. Bagaimana terjadinya, hanya Allah yang mengetahui.

Raja Sulaiman mencermati singgasana tersebut kemudian memerintahkan sedikit mengubahnya untuk menguji ratu Bilqis, apakah dia masih mengenali singgasananya sendiri atau tidak. Raja Sulaiman juga memerintahkan untuk membangun sebuah istana untuk menyambut ratu Bilqis.

Istana ini dibangun sebagian di darat, sebagiannya lagi di atas lautan. Lantainya terbuat dari kaca yang kuat dan bening. Jika kita berjalan, kita akan bisa menyaksikan ikan warna-warni berenang di bawah kita. Saking beningnya kaca, terlihat seperti tidak ada kacanya. Ini membuat istana ini seperti berlantaikan lautan.

Akhirnya burung Hud-hud mengabarkan jika ratu Bilqis sudah sampai di serambi istana. Nabi Sulaiman kemudian menyambutnya dan menujukkan sebuah singgasana. Ratu Bilqis kemudian mengamati singgasana itu dengan cermat. Bagaimana bisa singgasananya ada di sini, padahal dijaga dengan ketat.

“Seperti inikah singgasanamu?” tanya Nabi Sulaiman.

“Ini seperti singgasanaku,” jawab ratu Bilqis.

“Kami telah diberi pengetahuan sebelumnya dan kami adalah orang-orang yang berserah diri,” kata Nabi Sulaiman. Kalimat terakhir ini mengisyaratkan perbandingan yang yang jauh antara ilmu dan akidah raja Sulaiman dibandingkan ratu Bilqis.

Ratu Bilqis sadar jika singgasananya datang mendahuluinya. Kemampuan macam apa yang dimiliki raja sekaligus nabi ini? Ratu Bilqis kini begitu terpesona dengan kemajuan yang diperoleh negeri Sulaiman. Yang lebih membuatnya heran adalah kenyataan bahwa adanya hubungan yang begitu erat antara Islam, Nabi Sulaiman as, ilmu dan kebijaksanaan yang dimiliki.

“Masuklah dalam istana,” kata Nabi Sulaiman mempersilahkan.

Ketika masuk, ratu Bilqis memandang lantai istana. Yang dia saksikan adalah air dan menyangka akan tercebur di air. Ratu Bilqis kemudian menyingkapkan pakaiannya sehingga terlihat betisnya.

“Sesungguhnya lantai istana terbuat dari kaca dan tidak ada airnya,” kata Sulaiman. Dalam kekaguman, ratu Bilqis kemudian berkata mengumumkan keislamannya, “Ya Tuhan, sesungguhnya aku telah berbuat zalim terhadap diriku dan aku berserah diri bersama Sulaiman kepada Allah, Tuhan semesta alam.”

Wajah Sulaiman langsung berubah menjadi cerah. Misinya untuk mengislamkan ratu Bilqis telah berhasil dengan baik.

Sulaiman kemudian hidup dalam kejayaannya yang tiada tara hingga wafat. Kerandanya dipayungi ribuan burung yang menangis, diiringi binatang-binatang buas yang tidak lagi menujukkan kebuasannya serta berbagai macam jenis binatang lainnya. Semuanya kini sudah berakhir. Tak akan ada lagi orang yang mampu memahami bahasa mereka.